Tuesday, August 03, 2010

ESAI

MENULIS ESAI

1.      Definisi Esai
Esai adalah sebuah tulisan yang menggambarkan opini si penulis tentang subyek tertentu yang coba dinilainya. Sebuah esai dasar bisa dibagi menjadi tiga bagian yaitu:
  • Pertama, pendahuluan yang berisi latar belakang informasi yang mengidentifikasi subyek bahasan dan pengantar tentang subyek yang akan dinilai oleh si penulis tersebut.
  • Kedua, tubuh esai yang menyajikan seluruh informasi tentang subyek.
  • Ketiga, adalah bagian akhir yang memberikan kesimpulan dengan menyebutkan kembali ide pokok, ringkasan dari tubuh esai, atau menambahkan beberapa observasi tentang subyek yang dinilai oleh si penulis.
Jika dipetakan mengenai langkah-langkah membuat esai, bisa dirunut sebagai berikut:
  1. Menentukan tema atau topik
  2. Membuat outline atau garis besar ide-ide yang akan kita bahas
  3. Menuliskan pendapat kita sebagai penulisnya dengan kalimat yang singkat dan jelas
  4. Menulis tubuh esai; memulai dengan memilah poin-poin penting yang akan dibahas, kemudian buatlah beberapa subtema pembahasan agar lebih memudahkan pembaca untuk memahami maksud dari gagasan kita sebagai penulisnya, selanjutnya kita harus mengembangkan subtema yang telah kita buat sebelumnya.
  5. Membuat paragraf pertama yang sifatnya sebagai pendahuluan. Itu sebabnya, yang akan kita tulis itu harus merupakan alasan atau latar belakang alasan kita menulis esai tersebut.
  6. Menuliskan kesimpulan. Ini penting karena untuk membentuk opini pembaca kita harus memberikan kesimpulan pendapat dari gagasan kita sebagai penulisnya. Karena memang tugas penulis esai adalah seperti itu. Berbeda dengan penulis berita di media massa yang seharusnya (memang) bersikap netral.
  7. Jangan lupa untuk memberikan sentuhan akhir pada tulisan kita agar pembaca merasa bisa mengambil manfaat dari apa yang kita tulis tersebut dengan mudah dan sistematis sehingga membentuk kerangka berpikir mereka secara utuh.
Ketika Anda menulis sebuah definisi esai, Anda mengambil istilah atau ide dan menulis tentang apa itu. Seringkali, definisi yang dikombinasikan dengan klasifikasi atau bentuk-bentuk organisasi dalam esai. Anda perlu berhati-hati untuk memberikan definisi dari istilah kunci sebelum melanjutkan untuk membahas berbagai jenis atau contoh-contoh.

Contoh soal:
Menulis esai menentukan sumber daya energi dan membahas berbagai jenis.

Pendahuluan:
Tetapkan istilah kunci sumber daya energi.

Pendukung paragraf:
1. Tentukan satu jenis sumber daya energi: sumber daya terbarukan.
2. Tentukan jenis lain dari sumber daya energi: sumber daya yang tidak dapat diperbaharui.

Ringkasan ayat:
Ringkaskan sumber daya energi.

Klasifikasi Esai

Dalam klasifikasi esai, Anda memisahkan hal-hal atau ide-ide ke dalam kategori tertentu dan membahas masing-masing. Anda mengatur esai dengan mendefinisikan setiap klasifikasi dan dengan memberikan contoh-contoh dari setiap jenis.

Contoh soal:
Menulis esai membahas tiga jenis pemerintahan di Kanada.

Pendahuluan:
Memberikan latar belakang informasi tentang pemerintahan di Kanada.
Pendukung paragraf:
1. Mendefinisikan dan menggambarkan pemerintah federal.
2. Mendefinisikan dan menggambarkan pemerintah provinsi.
3. Mendefinisikan dan menggambarkan pemerintah kota.
Ringkasan ayat:
Ringkaskan pemerintahan di Kanada.

2.      Klasifikasi Esai

Dalam klasifikasi esai, Anda memisahkan hal-hal atau ide-ide ke dalam kategori tertentu dan membahas masing-masing. Anda mengatur esai dengan mendefinisikan setiap klasifikasi dan dengan memberikan contoh-contoh dari setiap jenis.

Contoh soal:
Menulis esai membahas tiga jenis pemerintahan di Kanada.
Pendahuluan:
Memberikan latar belakang informasi tentang pemerintahan di Kanada.
Pendukung paragraf:
1. Mendefinisikan dan menggambarkan pemerintah federal.
2. Mendefinisikan dan menggambarkan pemerintah provinsi.
3. Mendefinisikan dan menggambarkan pemerintah kota.
Ringkasan ayat:
Ringkaskan pemerintahan di Kanada.

3.      Bandingkan dan Kontras Esai
Dalam membandingkan dan kontras esai, Anda menulis tentang persamaan dan perbedaan antara dua atau lebih orang, tempat, atau sesuatu. Anda dapat mengatur dengan menulis esai tentang satu subjek pertama dan kemudian membandingkannya dengan subjek kedua. Cara yang lebih efektif adalah dengan mengatur esai dengan membandingkan subyek dengan masing-masing kategori.

Contoh:
Menulis esai membandingkan cuaca di Vancouver dan Halifax.
Pendahuluan:
Memperkenalkan cuaca di kota-kota Vancouver dan Halifax.

Pendukung paragraf:
1. Bandingkan cuaca pada musim semi dan musim panas untuk kedua
kota. Negara bagaimana mereka sama atau berbeda.
2. Bandingkan cuaca di musim gugur dan musim dingin untuk kedua
kota. Negara bagaimana mereka sama atau berbeda.
Ringkasan ayat:
Merangkum persamaan dan perbedaan.

4.      Sekuens Esai

Dalam urutan esai, Anda menulis untuk menggambarkan serangkaian kegiatan atau proses semacam keteraturan. Biasanya, urutan ini didasarkan pada waktunya. Anda mengatur dengan menulis esai tentang setiap langkah dari proses dalam urutan itu terjadi.

Contoh soal:
Menulis esai menguraikan tahap-tahap siklus kehidupan ikan salmon.
Pendahuluan:

Jelaskan apa yang salmon seperti.
Pendukung paragraf:
1.      Jelaskan salmon muda.
2.      Jelaskan salmon dewasa.
3.      Jelaskan apa yang salmon lakukan sebelum mereka mati. \

Ringkasan ayat:
Merangkum langkah utama dari siklus kehidupan ikan salmon.

5. Pilihan Esai

Dalam esai pilihan, anda perlu memilih objek, ide, atau tindakan yang Anda inginkan. Anda mengatur esai dengan menjelaskan setiap opsi dan kemudian memberikan pendapat Anda.

Contoh soal:

Menulis esai memilih antara hoki di tahun 1890-an dan hoki hari ini.
Pendahuluan:
Memperkenalkan permainan hoki.
Pendukung paragraf:
1. Jelaskan hoki di tahun 1890-an.
2. Jelaskan hoki hari ini.
3. Negara yang bentuk hoki Anda sukai dan mengapa.
Ringkasan ayat:
Merangkum permainan hoki.

6. Penjelasan Esai

Dalam penjelasan esai, Anda menjelaskan bagaimana atau mengapa sesuatu terjadi atau telah terjadi. Anda perlu menjelaskan penyebab dan efek yang berbeda. Anda harus mengatur esai dengan menjelaskan masing-masing individu penyebab atau efek.

Contoh soal:
Menulis sebuah esai yang menjelaskan mengapa begitu banyak orang Eropa pindah
ke Kanada selama awal abad kesembilan belas.

Pendahuluan:
Memberikan informasi latar belakang mengenai imigrasi Eropa selama ini.
Pendukung paragraf:
1. Jelaskan Alasan pertama: ekonomi miskin di Eropa.
2. Jelaskan Alasan kedua: kondisi kehidupan yang lebih baik di Kanada.
Ringkasan ayat:
Ringkaskan alasan utama.

7.    Evaluasi Esai

Dalam sebuah esai evaluasi, Anda membuat penilaian tentang orang, ide-ide, dan kemungkinan tindakan. Anda membuat evaluasi berdasarkan kriteria tertentu yang Anda kembangkan. Atur esai dengan membahas kriteria yang digunakan untuk membuat penilaian.

Contoh soal:
Menulis esai mengevaluasi pentingnya House of Commons.
Pendahuluan:
Berikan penilaian Anda pada apakah House of Commons adalah penting.

Pendukung paragraf:
1. Jelaskan kriteria pertama: tempat pertemuan pemerintah 2. Jelaskan kriteria kedua: mewakili Kanada 3. Jelaskan kriteria ketiga: membuat hukum untuk Kanada

Ringkasan ayat:
Menyimpulkan dengan penilaian yang menyeluruh tentang Rumah
Pendahuluan Ayat

Apakah yang dimaksud dengan pengenalan paragraf? Pengenalan paragraf adalah paragraf pertama dari esai Anda.  Apa fungsinya? Ini memperkenalkan gagasan utama esai Anda. Paragraf pembuka yang baik menangkap minat pembaca Anda dan mengatakan mengapa topik anda sangat penting.

Bagaimana cara menulis satu?
1.      Menulis pernyataan tesis. Gagasan utama esai dinyatakan dalam satu kalimat disebut pernyataan tesis. Anda harus membatasi seluruh esai dengan topik Anda telah diperkenalkan pada pernyataan tesis Anda.
2.      Menyediakan beberapa informasi latar belakang mengenai topik Anda. Anda dapat menggunakan fakta-fakta menarik, kutipan, atau definisi istilah penting yang akan Anda gunakan nanti dalam esai.

Contoh:
Hoki telah menjadi bagian dari kehidupan di Kanada selama lebih dari 120 tahun. Telah berkembang menjadi olahraga yang sangat populer mengawasi dan dimainkan oleh jutaan Kanada. Permainan telah melewati beberapa perubahan sejak pertama kali hoki dimainkan di Kanada.

Pendukung Paragraf

Apa yang mendukung paragraf? Pendukung paragraf membentuk tubuh utama esai Anda.
Apa yang mereka lakukan? Mereka mengembangkan gagasan utama esai Anda.

Bagaimana cara menulis mereka?
Daftar poin yang mengembangkan gagasan utama esai. .2 Anda. Tempat masing-masing titik mendukung dalam paragraph.3 sendiri. Mengembangkan setiap titik mendukung dengan fakta, detail, dan contoh. Untuk menghubungkan paragraf mendukung Anda, Anda harus menggunakan kata-kata transisi khusus. Kata-kata transisi menghubungkan paragraf bersama dan membuat esai anda mudah untuk dibaca. Gunakan mereka di awal dan akhir paragraf.

Contoh kata-kata transisi yang dapat membantu Anda untuk menghubungkan paragraf bersama:

Untuk pendaftarannya poin berbeda
Pertama
Kedua
Ketiga
Untuk contoh counter
Akan tetapi
Meskipun
Di sisi lain
Meski demikian

Untuk gagasan tambahan
Lainnya
Selain
Terkait
Terlebih lagi
Juga
Untuk menunjukkan sebab dan akibat
Oleh karena itu
Jadi
Sebagai hasil
Akibatnya

Seperti semua paragraf yang baik, masing-masing mendukung paragraf harus memiliki kalimat topik, alimat-kalimat yang mendukung, dan ringkasan kalimat.

Ringkasan Ayat

Apakah yang dimaksud dengan ringkasan ayat? Ringkasan paragraf datang di akhir esai Anda setelah Anda selesai mengembangkan ide-ide Anda. Ringkasan ayat ini sering disebut sebagai "kesimpulan." Apa fungsinya? Ini meringkas atau menyatakan kembali gagasan utama esai. Anda ingin meninggalkan pembaca dengan perasaan bahwa esai Anda selesai.

Bagaimana cara menulis satu?
1.      Tulis ulang poin terkuat esai Anda yang mendukung ide utama Anda.
2.      Menyimpulkan esai Anda dengan menegaskan kembali ide utama dalam kata-kata yang berbeda.
3.      Berikan pendapat pribadi Anda atau mengusulkan sebuah rencana aksi.

Contoh:
Secara keseluruhan, perubahan yang terjadi di hoki telah membantu memperbaiki permainan. Hoki lebih cepat dan lebih menarik sebagai akibat dari perubahan dalam 120 tahun terakhir. Untuk alasan ini, hoki modern adalah permainan yang lebih baik daripada hoki di tahun 1890-an.

8. Prapenulisan Esai

Apa prapenulisan panggung? The prapenulisan tahap adalah ketika Anda mempersiapkan ide-ide Anda untuk esai Anda sebelum Anda mulai menulis. Anda akan menemukan lebih mudah untuk menulis esai Anda jika Anda membangun sebuah kerangka pertama, terutama bila Anda menulis lagi tugas.

Enam Langkah Prapenulisan:
Pikirkan dengan hati-hati tentang apa yang Anda akan menulis. Tanyakan diri sendiri: Pertanyaan apa aku akan menjawab dalam ayat ini atau esai? Bagaimana aku bisa menjawab pertanyaan ini terbaik? Apa yang paling penting dari jawaban saya? Bagaimana saya dapat membuat kalimat perkenalan (atau pernyataan tesis) dari bagian terpenting dari jawaban saya? Fakta atau ide apa yang dapat saya gunakan untuk mendukung kalimat pengantar saya? Bagaimana saya dapat membuat paragraf atau esai ini menarik? Apakah saya perlu lebih banyak fakta-fakta tentang topik ini?

Di mana saya dapat menemukan lebih banyak fakta-fakta tentang topik ini?

Buka notebook anda. Tuliskan jawaban Anda untuk pertanyaan di atas. Anda tidak perlu menghabiskan banyak waktu untuk melakukan hal ini; hanya menulis cukup untuk membantu Anda mengingat mengapa dan bagaimana Anda akan menulis paragraf atau karangan Anda.

Mengumpulkan fakta-fakta yang terkait dengan topik paragraf atau esai. Cari dan menuliskan fakta-fakta yang akan membantu Anda untuk menjawab pertanyaan Anda. Timesaving petunjuk: pastikan Anda menulis fakta-fakta yang terkait dengan pertanyaan yang tepat Anda akan menjawab dalam paragraf atau esai.

Tuliskan ide-ide Anda sendiri. Tanyakan kepada diri sendiri: Apa lagi yang ingin saya katakan tentang topik ini? Mengapa orang-orang akan tertarik dengan topik ini? Mengapa topik ini penting? enemukan gagasan utama paragraf atau esai Anda. Pilih yang paling penting anda akan hadir. Jika Anda tidak dapat memutuskan titik mana yang paling penting, hanya memilih satu titik dan tongkat untuk itu seluruh paragraf atau esai Anda.

Atur fakta dan ide-ide Anda dengan cara yang mengembangkan ide utama Anda. Setelah Anda memilih yang paling penting dari paragraf atau esai Anda, Anda harus menemukan cara terbaik untuk memberitahu pembaca tentang hal itu. Lihatlah fakta-fakta yang Anda tulis. Lihatlah ide-ide Anda sendiri di topik. Tentukan fakta-fakta dan ide-ide yang terbaik akan mendukung gagasan utama esai Anda. Setelah Anda memilih fakta-fakta dan ide-ide Anda berencana untuk menggunakan, tanyakan pada diri sendiri yang untuk menempatkan mereka dalam esai. Menuliskan catatan Anda sendiri menetapkan yang dapat Anda gunakan untuk menuntun diri Anda sendiri ketika Anda menulis esai Anda.

9. Menulis Esai

Apa tahap penulisan? Tahap Penulisan adalah ketika Anda mengubah ide menjadi kalimat.
Lima Langkah Penulisan:
1        tuk pendahuluan, menulis pernyataan tesis dan memberikan beberapa latar belakang information.
2        Mengembangkan setiap mendukung ayat dan pastikan untuk mengikuti ayat yang benar format.
3        Menulis kalimat yang jelas dan sederhana untuk mengekspresikan meaning.
4        Anda. Fokus pada gagasan utama esai.
5        Anda. Gunakan kamus untuk membantu Anda menemukan kata-kata tambahan untuk mengekspresikan makna.

10.  Apa yang dimaksud dengan mengedit panggung?
The pengeditan tahap adalah ketika Anda memeriksa esai untuk kesalahan dan memperbaikinya.

10. 1  Langkah-langkah pengeditian:
·       Tata bahasa dan Spelling
1. Periksa spelling.2 Periksa grammar.3 Anda baca lagi. 4. Pastikan setiap kalimat memiliki subjek.5. Pastikan subjek dan kata kerja Anda sejalan dengan yang lain.6. Periksa penggunaan kata kerja dari masing-masing kalimat. 7. Pastikan bahwa setiap kalimat yang masuk akal.

·       Gaya dan pengorganisasian
1.       Pastikan Anda memiliki sebuah pengantar esai, mendukung paragraf, dan ringkasan paragraf
2.       Periksa bahwa Anda memiliki pernyataan tesis yang mengidentifikasi gagasan utama dari esai.
3.       Periksa bahwa semua paragraf Anda mengikuti ayat format. yang tepat. Lihat apakah esai yang menarik.
·       Mengedit Esai
Apa yang dimaksud dengan mengedit panggung? The pengeditan tahap adalah ketika Anda memeriksa esai untuk kesalahan dan memperbaikinya.

11. Kesalahan Umum dalam Penulisan Esai Bahasa Indonesia

Ada seorang teman bertanya mengenai kaidah penulisan tanda baca yang benar. Saya agak bingung menjawabnya. Selama ini tanpa disadari kita sudah menggunakan hampir semua kaidah-kaidah itu dalam penulisan. Namun, jika harus menerangkan dengan rinci itu hal lain. Dari situ timbul dorongan untuk mencari tahu kaidah dimaksud. Hasilnya dalam waktu relatif singkat, dan tentunya dengan bantuan paman kita semua, paman google, saya

Beberapa kesalahan yang sering kita temukan antara lain:
  1. Partikel –lah ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya.
    Misal:
Bacalah semua perintah dengan teliti sebelum kamu mulai menjawab.
  1. Partikel –pun ditulis terpisah dengan kata yang mendahuluinya, kecuali kata yang sudah lazim dianggap sebagai satu kata.
    Misal:
Bukan hanya pemerintah, rakyat pun seharusnya ikut memperkuat ketahanan Negara.
Bandingkan:
Orang tua akan melakukan apapun untuk kebahagiaan anak.
  1. Kata depan di, dari dan ke dipisah dengan kata yangmengikutinya.
    Banyak siswa SPH datang dari daerah-daerah yang jauh.
Semua kegiatan kesiswaan tahun ini dipusatkan di Gym.
  1. Imbuhan ditulis terhubung dengan kata yang mengikutinya
    Misal:
Sebelum dilaksanakan, sebuah kegiatan harus terlebih dahulu direncakan dengan baik.
  1. Ejaan Indonesia biasa menggunakan –i, bukan –y (diari, bukan diary).
  2. Pastikan kalimat Anda mengandung subyek – predikat – (obyek).
Misal:
Tidak pernah terpikirkan olehku untuk memberontak, bahkan ketika orang-orang dan tradisi yang selalu dielu-elukan itu mulai menggerogoti ruang tempat aku menyimpan harapanku, aku tetap tidak berkutik.
Bandingkan:
Sebelum segalanya berubah menjadi kelabu.
  1. Hindari:
    1. kalimat yang panjang dan berbelit-belit.
    2. penggunaan dan, tetapi dan atau di awal kalimat
    3. Kurangi repetisi yang tidak penting
      Misal: Kurasakan saat aku melangkah menuju tempat baru itu perasaanku sangat berbeda dan aku berharap …
    4. penekanan yang berlebihan: sangat bahagia sekali
    5. penggunaan kata yang tidak konsisten: aku atau saya?
      Misal: Ayah merasa bahwa biaya kuliahku bukanlah tanggung jawabnya, melainkan tanggung jawab saya sendiri.
  2. Pilihan kata yang kurang tepat
Misal:
Ketika Fu Chin jatuh cinta dengan Niang
  1. Selalu: periksa kamus untuk mengetahui hakikat maknawi suatu pilihan kata.
  2. Kaidah kalimat efektif tentunya amat penting kita perhatikan sehingga konsep yang kita kemukakan dapat diterima oleh pembaca dengan tepat sasaran dan benar.
Dari berbagai sumber, tersalin dan atau terjemahkan seperti aslinya.

Wednesday, January 20, 2010

ESAI SASTRA

Membuat Tulisan kritik dan Esai terhadap Karya Sastra
Menikmati karya sastra merupakan suatu kegiatan memberikan apresiasi terhadap karya tulis format sastra sebagai karya mulia tentang preferensi hakikat hidup dan kehidupan manusia. Kebiasaan menikmati karya sastra memberikan nilai lebih dalam berbagai wacana, misalnya sosial, religi, kamanusiaan, heroisme, moral, filosofi.

Sikap apresiasi biasanya berkembang menjadi lebih baik manakala dibarengi dengan semakin bertambahnya referensi khazanah sastra sesorang. Hal ini seirama dengan kebutuhan batiniah yang senantiasa memperkaya wacana humanistik dan moral-filosofi- serta hakikat keilahian. Bersama dengan itu tentulah asumsi, persepsi, dan konsepsi orang yang melakukan hal ini akan semakin mapan dan terbentuk paradigma tertentu, tak luput dari kebiasaan berpemikiran terbuka.

Manakala kita mempunyai kebiasaan membaca karya sastra yang selalu akan berkembang ke arah lebih baik tentulah semakin memberikan kita kematangan apresiasi seirama dengan referensi bidang ini yang lama kelamaan akan membentuk klasifikasi dan kualitas suatu karya sastra. Bersamaan dengan itu apabila kita sudah mampu memberikan apresiasi yang mengarah ke penentuan kriteria, mulailah kita mampu memberikan kritik terhadap karya tersebut.

Dalam ilmu sastra kritik merupakan bagian yang dipelajari secara fokus demi membuat analisis dan mengemukakan hasil analisis tersebut. Analisis yang dilakukan terhadap karya sastra yang dimaksud tentu saja dimensinya bertumpu pada hakikat karya sastra, bisa aspek intrinsik, ekstrinsik, ataupun dimensi lain yang amat ditentukan oleh sudut pandang penyusun kritik. Kritik sastra Indonesi tentu saja tak lepas dari sang pelopornya, H.b. Jassin yang diberi gelar “Paus Sastra Indonesia”. Karya beliau dapat dilihat dalam Kesusastraan Indonesia dalam Kritik dan Esai, Analisa Cerpen, dan Tifa Penyair dan Daerahnya.

Kritik sastra merupakan hasil pengamatan sang kritikus terhadap keunggulan dan kelemahan suatu karya sastra, terutama dari hakikat nilai sastranya. Tentu saja di dalamnya terdapat analisis keunggulan, kelemahan-kekurangan, kebenaran, serta kesalahan yang terdapat dalam karya sastra itu. Yakob Sumardjo (1986: 21) mengatakan bahwa kritik sastra mempunyai tujuan mendorong sastrawan untuk mencapai penciptaan ke tataran lebih baik-tertinggi, di sisi lain bermakna memberikan apresiasi terhadap karya sastra itu secara lebih baik.

Karakteristik kitik sastra yaitu: 1) bertujuan menilai karya sastra; 2) penilaian berdasarkan kriteria tertentu; mengungkapkan kelebihan dan kekurangan karya sastra tersebut; dan 4) ada kesimpulan penilaian kritikus terhadap karya sastra yang dikritik. Di sisi lain kritik sastra juga mempunyai ciri: 1) penulis terbuka mengemukakakn sudut pandang penilaiannya; 2) penulis bersikap objektif dalam memberikan penilaian; 3) penulis menyertakan bukti-bukti tekstual dari yang dikritik.

Tulisan esai tentu mempunyai sisi berbeda dengan kritik. Esai merupakan salah satu bentuk karangan seseorang yang dimuat dalam media, hampir sama dengan artikel, namun justru lebih singkat. Selain itu, esai mengungkapkan berbagai persoalan, bisa berbentuk formal atau nonformal. Bentuk formal mengikuti kaidah kebahasaan yang berlaku, sedangkan format nonformal dikemas dalam bahasa gaul percakapan. Kata sapaan saya yang digunakan oleh penulis seringkali memperakrabpenulis dengan pembacanya, sedangkan esai formal cenderung bersifat ragam resmi.

Dimensi yang menjadi titik pokok esai adalah pandangan atau pendapat pribadi penulis mengenai masalah kesastraan. Tulisan esai mempunyai karakter antara lain di dalamnya terdapat ide-ide-konsep penulis, gagasan tersebut didukung oleh data, penulisan esai mengemukakan masalah yang lebih luas, dan menggunakan pola akademis ilmiah.

Secara sederhana penulisan esai mengenal beberapa prinsip, yaitu: 1) penulis dapat memilih topik yang akan dibahas sesuai dengan tujuan dan sudut pandang yang dipilihnya; 2) pengungkapan gagasan-pendapat penulis tersebut tidak like or dislike, namun dikemas dalam formulasi ilmiah yang diperkuat dengan data-data; dan 3) logika penulis ditunjang oleh argumentasi dan dasar penalaran yang masuk akal.

Monday, November 10, 2008

POLA DASAR MENYUSUN ESAI

Menyusun tulisan dalam bentuk sekelas esai memerlukan keterampilan dan kemampuan kognisi serta naluri yang agak spesifik. Guna membuat sebuah esai berkualitas diperlukan kemampuan dasar menulis dan latihan yang terus menerus.

Gambaran di bawah ini merupakan semacam pola dasar yang mungkin membantu kita dalam menyusun sebuah esai. Dapat pula kita menyebutnya sebaga panduan dasar dalam menulis sebuah esai.

Struktur Sebuah Esai

Secara struktural sebuah esai memiliki pola serta susunan yang mesti runut dan terpadu. Secara umum sebuah esai minimal terbagi dalam lima paragraf. Kelima paragraf tersebut secara proporsional dan sistematis emmpunyai kedudukan dan fungsi khusus.

1. Paragraf pertama

Dalam paragraf ini penulis memperkenalkan topik yang akan dikemukakan, berikut tesisnya. Tesis dikemukakan dalam kalimat singkat dan jelas serta sedapat mungkin pada kalimat pertama. Kemudian pembaca diperkenalkan pada tiga paragraf berikutnya yang mengembangkan tesis tersebut dalam beberapa subtopik.

2. Paragraf kedua sampai keempat
Ketiga paragraf ini disebut tubuh dari sebuah esai yang memiliki struktur yang sama. Kalimat pendukung tesis dan argumen-argumennya dituliskan sebagai analisis dengan melihat relevansi dan relasinya dengan tiap-tiap subtopik.

3. Paragraf kelima (terakhir)

Paragraf kelima merupakan paragraf kesimpulan. Tuliskan kembali tesis dan subtopik yang telah dibahas dalam paragraf kedua sampai kelima sebagai sebuah sintesis untuk meyakinkan pembaca!

Langkah-langkah membuat esai

1. Memilih Topik

Bila topik telah ditentukan, Anda mungkin tidak lagi memiliki kebebasan untuk memilih. Namun demikian, bukan berarti Anda siap untuk menuju langkah berikutnya. Pikirkan terlebih dahulu tipe naskah yang akan Anda tulis. Apakah berupa tinjauan umum atau analisis topik secara khusus? Jika hanya merupakan tinjauan umum, Anda dapat langsung menuju ke langkah berikutnya. Tapi bila Anda ingin melakukan analisis khusus, topik Anda harus benar-benar spesifik.

Jika topik masih terlalu umum, Anda dapat mempersempit topik Anda. Sebagai contoh, topik “Indonesia” masih merupakan satu topik yang sangat umum. Jika tujuan Anda menulis sebuah gambaran umum (overview), topik ini sudah tepat. Namun, bila ingin membuat analisis singkat, Anda dapat mempersempit topik ini menjadi “Kekayaan Budaya Indonesia” atau “Situasi Politik di Indonesia". Setelah yakin akan apa yang Anda tulis, Anda bisa melanjutkan ke langkah berikutnya.

Bila topik belum ditentukan, tugas Anda jauh lebih berat. Di sisi lain, sebenarnya Anda memiliki kebebasan memilih topik yang Anda sukai sehingga biasanya membuat esai Anda jauh lebih kuat dan berkarakter.

2. Tentukan Tujuan

Tentukan terlebih dahulu tujuan esai yang akan Anda tulis! Apakah untuk meyakinkan orang agar mempercayai apa yang Anda percayai? Menjelaskan bagaimana melakukan hal-hal tertentu? Mendidik pembaca tentang seseorang, ide, tempat atau sesuatu? Apa pun topik yang Anda pilih harus sesuai dengan tujuan yang ditentukan.

3. Tuliskan Minat Anda

Jika Anda telah menetapkan tujuan esai, tuliskan beberapa subjek yang menarik minat. Semakin banyak subjek yang Anda tulis akan semakin baik. Jika Anda memiliki masalah dalam menemukan subyek yang Anda minati, coba lihat di sekeliling Anda. Adakah hal-hal yang menarik di sekitar Anda? Pikirkan hidup Anda? Apa yang Anda lakukan? Mungkin ada beberapa yang menarik untuk dijadikan topik. Jangan mengevaluasi subjek-subjek tersebut, tuliskan saja segala sesuatu yang terlintas di kepala!

4. Evaluasi Potensial Topik

Jika telah ada beberapa topik yang pantas, pertimbangkan masing-masing topik tersebut. Jika tujuannya mendidik, Anda harus mengerti benar tentang topik yang dimaksud. Jika tujuannya meyakinkan, topik tersebut harus benar-benar menggairahkan. Yang paling penting, berapa banyak ide yang Anda miliki untuk topik yang Anda pilih?

Sebelum Anda meneruskan ke langkah berikutnya, lihatlah lagi bentuk naskah yang Anda tulis. Sama halnya dengan kasus di mana topik Anda telah ditentukan, Anda juga perlu memikirkan bentuk naskah yang Anda tulis.

5. Membuat Outline

Tujuan dari pembuatan outline adalah meletakkan ide-ide tentang topik Anda dalam naskah dalam sebuah format yang terorganisasi.

  1. Mulailah dengang menulis topik Anda di bagian atas

  2. Tuliskan angka romawi I, II, III di sebelah kiri halaman tersebut, dengan jarak yang cukup lebar diantaranya

  3. Tuliskan garis besar ide Anda tentang topik yang Anda maksud:

  4. Jika Anda mencoba meyakinkan, berikan argumentasi terbaik

  5. Jika Anda menjelaskan satu proses, tuliskan langkah-langkahnya sehingga dapat dipahami pembaca

  6. Jika Anda mencoba menginformasikan sesuatu, jelaskan kategori utama dari informasi tersebut

  7. Pada masing-masing romawi, tuliskan A, B, dan C menurun di sis kiri halaman tersebut. Tuliskan fakta atau informasi yang mendukung ide utama.
6. Menuliskan Tesis

Suatu pernyataan tesis mencerminkan isi esai dan poin penting yang akan disampaikan oleh pengarangnya. Anda telah menentukan topik dari esai Anda, sekarang Anda harus melihat kembali outline yang telah Anda buat, dan memutuskan poin penting apa yang akan Anda buat. Pernyataan tesis Anda terdiri dari dua bagian:

  • Bagian pertama menyatakan topik. Contoh: Budaya Indonesia, Korupsi di Indonesia

  • Bagian kedua menyatakan poin-poin dari esai Anda. Contoh: memiliki kekayaan yang luar biasa, memerlukan waktu yang panjang untuk memberantasnya, dst.
7. Menuliskan Tubuh Esai

Bagian ini merupakan bagian paling menyenangkan dari penulisan sebuah esai. Anda dapat menjelaskan, menggambarkan dan memberikan argumentasi dengan lengkap untuk topik yang telah Anda pilih. Masing-masing ide penting yang Anda tuliskan pada outline akan menjadi satu paragraf dari tubuh tesis Anda.

Masing-masing paragraf memiliki struktur yang serupa:
  • Mulailah dengan menulis ide besar Anda dalam bentuk kalimat. Misalkan ide Anda adalah: “Pemberantasan korupsi di Indonesia”, Anda dapat menuliskan: “Pemberantasan korupsi di Indonesia memerlukan kesabaran besar dan waktu yang lama”
  • Kemudian tuliskan masing-masing poin pendukung ide tersebut, namun sisakan empat sampai lima baris.
  • Pada masing-masing poin, tuliskan perluasan dari poin tersebut. Elaborasi ini dapat berupa deskripsi atau penjelasan atau diskusi
  • Bila perlu, Anda dapat menggunakan kalimat kesimpulan pada masing-masing paragraf.
  • Setelah menuliskan tubuh tesis, Anda hanya tinggal menuliskan dua paragraf: pendahuluan dan kesimpulan.
8. Menulis Paragraf Pertama
  • Mulailah dengan menarik perhatian pembaca.
  • Memulai dengan suatu informasi nyata dan terpercaya. Informasi ini tidak perlu benar-benar baru untuk pembaca Anda, namun bisa menjadi ilustrasi untuk poin yang Anda buat.
  • Memulai dengan suatu anekdot, yaitu suatu cerita yang menggambarkan poin yang Anda maksud. Berhati-hatilah dalam membuat anekdot. Meski anekdot ini efektif untuk membangun ketertarikan pembaca, Anda harus menggunakannya dengan tepat dan hati-hati.
  • Menggunakan dialog dalam dua atau tiga kalimat antara beberapa pembicara untuk menyampaikan poin Anda.
  • Tambahkan satu atau dua kalimat yang akan membawa pembaca pada pernyataan tesis Anda.
  • Tutup paragraf Anda dengan pernyataan tesis Anda.
9. Menuliskan Kesimpulan
Kesimpulan merupakan rangkuman dari poin-poin yang telah Anda kemukakan dan memberikan perspektif akhir Anda kepada pembaca. Tuliskan dalam tiga atau empat kalimat (namun jangan menulis ulang sama persis seperti dalam tubuh tesis di atas) yang menggambarkan pendapat dan perasaan Anda tentang topik yang dibahas. Anda dapat menggunakan anekdot untuk menutup esai Anda.

10. Memberikah Sentuhan Akhir

  • Teliti urutan paragraf. Mana yang paling kuat? Letakkan paragraf terkuat pada urutan pertama, dan paragraf terlemah di tengah. Namun, urutan tersebut harus masuk akal. Jika naskah Anda menjelaskan suatu proses, Anda harus bertahan pada urutan yang Anda buat.

  • Teliti format penulisan. Telitilah format penulisan seperti margin, spasi, nama, tanggal, dan sebagainya.

  • Teliti tulisan. Anda dapat merevisi hasil tulisan Anda, memperkuat poin yang lemah. Baca dan baca kembali naskah Anda.

  • Apakah masuk akal? Tinggalkan dulu naskah Anda beberapa jam, kemudian baca kembali. Apakah masih masuk akal?

  • Apakah kalimat satu dengan yang lain mengalir dengan halus dan lancar? Bila tidak, tambahkan bebearpa kata dan frase untuk menghubungkannya. Atau tambahkan satu kalimat yang berkaitan dengan kalimat sebelumnya

  • Teliti kembali penulisan dan tata bahasa Anda.

Sumber: Guide to Writing a Basic Essay, Index of Literary Terms

Wednesday, October 11, 2006

ESSAY

ESSAY

Definition Essay
When you are writing a definition essay, you take a term or an idea and write about what it is. Often, definitions are combined with classification or other forms of organization in the essay. You need to give a careful definition of the key term before going on to discuss different types or examples.

Example question:
Write an essay defining energy resources and discuss the different types.
Introduction:
Define the key term energy resources.
Supporting paragraphs:
1. Define one type of energy resources: renewable resources.
2. Define another type of energy resources: non-renewable resources.
Summary paragraph:
Summarize energy resources.

Classification Essay
In a classification essay, you separate things or ideas into specific categories and discuss each of them. You organize the essay by defining each classification and by giving examples of each type.
Example question:
Write an essay discussing the three types of government in Canada.
Introduction:
Give background information about government in Canada.
Supporting paragraphs:
1. Define and describe federal government.
2. Define and describe provincial governments.
3. Define and describe municipal governments.
Summary paragraph:
Summarize government in Canada.

Compare and Contrast Essay
In a compare and contrast essay, you write about the similarities and differences between two or more people, places, or things. You can organize the essay by writing about one subject first and then comparing it with the second subject. A more effective way is to organize the essay by comparing each subject by category.
Example:
Write an essay comparing the weather in Vancouver and Halifax.
Introduction:
Introduce weather in the cities of Vancouver and Halifax.

Supporting paragraphs:
1. Compare weather in spring and summer for both
cities. State how they are similar or different.
2. Compare weather in fall and winter for both
cities. State how they are similar or different.
Summary paragraph:
Summarize the similarities and differences.

Sequence Essay
In a sequence essay, you are writing to describe a series of events or a process in some sort of order. Usually, this order is based on time. You organize the essay by writing about each step of the process in the order it occurred.
Example question:
Write an essay outlining the stages of the salmon life cycle.
Introduction:
Describe what a salmon is like.

Supporting paragraphs:
1. Describe young salmon.
2. Describe adult salmon.
3. Describe what salmon do before they die.
Summary paragraph:
Summarize the main steps of the salmon life cycle.

Choice Essay
In a choice essay, you need to choose which object, idea, or action that you prefer. You organize the essay by describing each option and then giving your opinion.
Example question:
Write an essay choosing between hockey in the 1890s and hockey today.
Introduction:
Introduce the game of hockey.
Supporting paragraphs:
1. Describe hockey in the 1890s.
2. Describe hockey today.
3. State which form of hockey you prefer and why.
Summary paragraph:
Summarize the game of hockey.

Explanation Essay
In an explanation essay, you explain how or why something happens or has happened. You need to explain different causes and effects. You should organize the essay by explaining each individual cause or effect.
Example question:
Write an essay explaining why so many Europeans moved
to Canada during the early nineteenth century.

Introduction:
Give background information on European immigration during this time.
Supporting paragraphs:
1. Explain first reason: poor economy in Europe.
2. Explain second reason: better living conditions in Canada.
Summary paragraph:
Summarize main reasons. ]

Evaluation Essay
In an evaluation essay, you make judgments about people, ideas, and possible actions. You make your evaluation based on certain criteria that you develop. Organize the essay by discussing the criteria you used to make your judgment.
Example question:
Write an essay evaluating the importance of the House of Commons.
Introduction:
Give your judgment on whether the House of Commons is important.
Supporting paragraphs:
1. Explain first criteria: meeting place for government 2. Explain second criteria: represent Canadians 3. Explain third criteria: make laws for Canada
Summary paragraph:
Conclude with an overall judgment about the House of

Introduction Paragraph
What is an introduction paragraph?The introduction paragraph is the first paragraph of your essay.
What does it do?It introduces the main idea of your essay. A good opening paragraph captures the interest of your reader and tells why your topic is important.
How do I write one?
1. Write the thesis statement. The main idea of the essay is stated in a single sentence called the thesis statement. You must limit your entire essay to the topic you have introduced in your thesis statement. 2. Provide some background information about your topic. You can use interesting facts, quotations, or definitions of important terms you will use later in the essay.
Example:
Hockey has been a part of life in Canada for over 120 years. It has evolved into an extremely popular sport watched and played by millions of Canadians. The game has gone through several changes since hockey was first played in Canada.

Supporting Paragraphs
What are supporting paragraphs?Supporting paragraphs make up the main body of your essay.
What do they do?They develop the main idea of your essay.
How do I write them?
1. List the points that develop the main idea of your essay.2. Place each supporting point in its own paragraph.3. Develop each supporting point with facts, details, and examples.
To connect your supporting paragraphs, you should use special transition words. Transition words link your paragraphs together and make your essay easier to read. Use them at the beginning and end of your paragraphs.
Examples of transition words that can help you to link your paragraphs together:
For listing different points
First
Second
Third
For counter examples
However
Even though
On the other hand
Nevertheless

For additional ideas
Another
In addition to
Related to
Furthermore
Also
To show cause and effect
Therefore
Thus
As a result of
Consequently
Like all good paragraphs, each supporting paragraph should have a topic sentence, supporting sentences, and a summary sentence.

Summary Paragraph
What is a summary paragraph?The summary paragraph comes at the end of your essay after you have finished developing your ideas. The summary paragraph is often called a "conclusion."
What does it do?It summarizes or restates the main idea of the essay. You want to leave the reader with a sense that your essay is complete.
How do I write one?1. Restate the strongest points of your essay that support your main idea. 2. Conclude your essay by restating the main idea in different words. 3. Give your personal opinion or suggest a plan for action. Example:
Overall, the changes that occurred in hockey have helped to improve the game. Hockey is faster and more exciting as a result of changes in the past 120 years. For these reasons, modern hockey is a better game than hockey in the 1890s.
Prewriting Essays
What is the prewriting stage?The prewriting stage is when you prepare your ideas for your essay before you begin writing. You will find it easier to write your essay if you build an outline first, especially when you are writing longer assignments.
Six Prewriting Steps:
1. Think carefully about what you are going to write. Ask yourself: What question am I going to answer in this paragraph or essay? How can I best answer this question? What is the most important part of my answer? How can I make an introductory sentence (or thesis statement) from the most important part of my answer? What facts or ideas can I use to support my introductory sentence? How can I make this paragraph or essay interesting? Do I need more facts on this topic? Where can I find more facts on this topic?
2. Open your notebook. Write out your answers to the above questions. You do not need to spend a lot of time doing this; just write enough to help you remember why and how you are going to write your paragraph or essay.
3. Collect facts related to your paragraph or essay topic. Look for and write down facts that will help you to answer your question. Timesaving hint: make sure the facts you are writing are related to the exact question you are going to answer in your paragraph or essay.
4. Write down your own ideas. Ask yourself: What else do I want to say about this topic? Why should people be interested in this topic? Why is this topic important?
5. Find the main idea of your paragraph or essay. Choose the most important point you are going to present. If you cannot decide which point is the most important, just choose one point and stick to it throughout your paragraph or essay.
6. Organize your facts and ideas in a way that develops your main idea. Once you have chosen the most important point of your paragraph or essay, you must find the best way to tell your reader about it. Look at the facts you have written. Look at your own ideas on the topic. Decide which facts and ideas will best support the main idea of your essay. Once you have chosen the facts and ideas you plan to use, ask yourself which order to put them in the essay. Write down your own note set that you can use to guide yourself as you write your essay.

Writing Essays
What is the writing stage?The writing stage is when you turn your ideas into sentences.
Five Writing Steps:
1. For the introduction, write the thesis statement and give some background information.2. Develop each supporting paragraph and make sure to follow the correct paragraph format.3. Write clear and simple sentences to express your meaning.4. Focus on the main idea of your essay.5. Use a dictionary to help you find additional words to express your meaning.
What is the editing stage?The editing stage is when you check your essay for mistakes and correct them.

Editing Steps:
Grammar and Spelling1. Check your spelling.2. Check your grammar.3. Read your essay again.4. Make sure each sentence has a subject.5. Make sure your subjects and verbs agree with each other.6. Check the verb tenses of each sentence.7. Make sure that each sentence makes sense.
Style and Organization1. Make sure your essay has an introduction, supporting paragraphs, and a summary paragraph.2. Check that you have a thesis statement that identifies the main idea of the essay.3. Check that all your paragraphs follow the proper paragraph format.4. See if your essay is interesting.

Editing Essays

What is the editing stage?The editing stage is when you check your essay for mistakes and correct them.
Editing Steps:
Grammar and Spelling1. Check your spelling.2. Check your grammar.3. Read your essay again.4. Make sure each sentence has a subject.5. Make sure your subjects and verbs agree with each other.6. Check the verb tenses of each sentence.7. Make sure that each sentence makes sense.
Style and Organization1. Make sure your essay has an introduction, supporting paragraphs, and a summary paragraph.2. Check that you have a thesis statement that identifies the main idea of the essay.3. Check that all your paragraphs follow the proper paragraph format.4. See if your essay is interesting.

Publishing Essays
What is the publishing stage?The publishing stage is when you produce a final copy of your essay to hand in.
Publishing Steps:
1. Make a paper copy of your essay.2. Show your work to your teacher, tutor, or parents.3. Ask them for hints on how to improve your writing.